Minggu, 17 Februari 2019 04:00 WITA

Tangani Limbah, Tiongkok Tutup Pangkalan Everest

Editor: Eka Nugraha
Tangani Limbah, Tiongkok Tutup Pangkalan Everest

RAKYATKU.COM --- Pemerintah Tiongkok mengambil sikap yang tegas terkait pangkalan pendakian Everest. Hal itu dilakukan untuk menangani masalah limbah yang terus bertambah di pegunungan itu. 

Larangan itu berarti turis hanya bisa mendaki hingga sebuah biara yang berada sedikit di bawah ketinggian pangkalan pendakian di level 5.200 meter dari permukaan air laut. Lebih banyak orang mengunjungi gunung dari sisi selatan di Nepal, tetapi selama beberapa tahun terakhir, jumlah orang meningkat terus di sisi Cina.

Pangkalan pendakian Everest di Cina, yang terletak di Tibet, populer karena dapat diakses dengan mobil - sedangkan pendakian dari Nepal hanya dapat dicapai dengan mendaki selama hampir dua minggu.

Gunung dengan puncak tertinggi di dunia ini lama bergelut dengan meningkatnya kadar sampah selama beberapa tahun terakhir, karena jumlah pengunjung yang meningkat.

Chinese Mountaineering Association mengatakan 40.000 mengunjungi base camp Everest pada 2015. Sementara, rekor 45.000 pengunjung yang mendaki melalui Nepal tercatat pada periode 2016-2017, menurut Kementerian Hutan dan Konservasi Nepal.

Sementara, pendaki gunung yang memiliki izin untuk mendaki hingga puncak di ketinggian 8.848 meter di atas permukaan laut, masih akan diizinkan untuk melintasi pangkalan pendakian yang lebih tinggi.

Loading...

Pada bulan Januari, pihak berwenang mengumumkan bahwa mereka akan membatasi jumlah izin pendakian setiap tahun hingga 300 pendaki saja.

Di media sosial Cina, klaim telah menyebar dalam beberapa hari terakhir bahwa pangkalan pendakian Everest ini akan ditutup secara permanen untuk turis - tetapi Xinhua mengutip pejabat yang menyangkal hal itu.

Disebutkan bahwa tiga operasi pembersihan pada musim semi lalu telah mengumpulkan delapan ton limbah, termasuk kotoran manusia dan peralatan pendaki gunung yang ditinggalkan.

Upaya pembersihan tahun ini juga akan mencoba untuk memindahkan mayat pendaki gunung yang telah meninggal di lokasi yang acap kali disebut sebagai zona kematian - yang terletak di atas 8.000 m, di mana udaranya terlalu tipis untuk menopang kehidupan dalam waktu lama.

Tags
Loading...
Loading...